Jadi Penyiar Radio? Siapa Takut ???

Judul diatas bisa jadi sangat cocok bagi siapapun yang suka terhadap segala hal yang berkaitan dengan dunia radio. Bermula dari suka mendengarkan musik, kemudian mendengarkan suara penyiarnya, hingga menyimak acara demi acaranya. Lama-lama jadi ‘kecanduan’, harus selalu sempatkan dengar sesibuk apapun. Gak pake takut kalau memang benar-benar suka. Segala resikonya siap ditanggung 🙂 Termasuk resiko dapat ‘gaji’ yang gak sesuai harapan???

 

Tapi itu DULU, masa ketika RADIO masih menjadi media unggulan untuk berpromosi. Bisa menjangkau hingga ke daerah terpencil sekalipun. Sekarang, tahun 2017, masa ketika internet merajai media dan radio mulai tersingkirkan (meski sudah ada juga radio internet) saya malah merasa hanya orang-orang dewasa (baca : tua) saja yang masih mendengarkan radio. Itupun tidak mendengarkan secara sengaja melalui radio konvensional, tetapi hanya ketika sedang berkendara saja di mobil. Langsung terbayang masa-masa dimana saya dan ibunda mendengarkan radio sambil memasak di dapur, atau bahkan sengaja mendengarkan radio sebelum kami tidur. Sampai-sampai saya hafal nama-nama radio siaran di Bandung padahal lulus SD pun belum. Berbeda jauh dengan anak muda sekarang, yang bisa jadi mendengar radio pun bisa jadi adalah pilihan terakhir kalau song list di ponsel atau music player mulai membosankan. Dan menjadi penyiar radio adalah pilihan yang mungkin tidak terpikirkan sebagai karir yang bisa ditempuh.

Era keemasan penyiar radio adalah masa dimana kebanyakan para pembawa acara ternama di Indonesia berangkat dari karir awal sebagai penyiar radio—-menjadi MC berbagai acara—-lalu mulai memasuki dunia televisi. Efek sampingnya adalah masuk ke dunia hiburan seutuhnya : sinetron, nyanyi, film, dll. Benar-benar mimpi yang indah dan butuh kerja keras untuk mewujudkannya. Memang tidak salah kalau kita menyebut keahlian berbicara sebagai modal, tetapi diluar itu ada banyak hal teknis yang harus diperhatikan, karena penyiar memegang peranan penting dalam mewujudkan ‘theater of mind’ yang menjadi ciri khas radio. Nah, kalau memang sudah mantap untuk menjadi Penyiar Radio, dengan plus-minusnya dan lain sebagainya, jangan lupa persiapan lain yang tak kalah penting :

1. Artikulasi yang jelas

2. Pernapasan yang baik

3. Mengerti musik, hal ini berhubungan dengan bagaimana Anda menyesuaikan dengan tempo lagu

4. Mood, penyiar tidak boleh terdengar murung atau tidak bersemangat

5. suara yang enak didengar (meskipun sekarang ini sepertinya tidak masalah, suara model apapun bisa dipoles)

6. Pengetahuan yang luas

7. Tidak boleh cacat huruf/cadel (jaman dulu wajib sempurna, jaman sekarang? Ga masalah mau cadelnya kayak gimana pun, hehe)

Lalu Bagaimana caranya melatih hal itu ? 

Ada beberapa cara untuk melatih kemampuan menjadi seorang penyiar :

  1. Olahraga Teratur–> Olahraga secara teratur akan berdampak pada stabilnya pernafasan Anda. Pernafasan yang baik tentunya akan membuat kekuatan suara Anda menjadi stabil saat siaran
  2. Lion Face –> Lion face adalah istilah untuk senam wajah sebelum siaran. Kerutkan wajah Anda sedalam-dalamnya, dan buka lebar-lebar. Ini akan membuat Anda menjadi lebih relax dan santai saat siaran
  3. Senam Rahang –> Setiap pagi, latihlah mulut Anda dengan mengucapkan A-I-U-E-O. Hal ini supaya rahang Anda terbuka dengan baik dan terhindar dari ‘poping’ (suara “pep” yang menyembur saat berbicara di microphone
  4. Berbicara di Atas Lagu –> Suka mendengarkan musik? Mulai sekarang belajarlah memperhatikan durasi intro sebuah lagu dan mulailah berbicara di atas intro lagu. Tapi ingat, gunakan kalimat yang efektif dan jangan sampai saat sang penyanyi mulai menyanyikan lirik lagu kamu masih berbicara, hal itu sangat haram hukumnya bagi penyiar. Berbicara di atas lagu juga bisa membantu menyesuaikan tempo berbicara Anda dengan tempo lagu.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     Tidak banyak, tapi lumayan penting. Kalau memang merasa persiapan masih kurang, silakan gali lebih banyak dari orang-orang yang sudah berpengalaman. Ingat, malu bertanya, sesat di jalan. Mau kapan nyampe di tujuan kalau nyasar terus ya? hehe…Selamat berjuang ya, para calon Penyiar 🙂 Semoga berhasil dengan cita-citamu^^

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s