Bagaimana caranya menjadi seorang PENYIAR RADIO?

pic from google

Untuk kali ke sekian, saya merasa tersanjung ketika seorang-2 orang pemula datang berkunjung saat saya bersiaran dan meminta saya mengajari mereka bagaimana caranya menjadi penyiar radio. Tersanjung dan merasa sangat dihargai, meskipun mungkin saja ada yang mencaci bahkan menghina profesi semacam ini. Apalagi sampai membandingkan ‘gengsi’ antara Penyiar Radio hiburan dan berita. Seolah ada kasta, bahwa penyiar berita lebih dihargai secara profesional, dan penyiar radio yang lebih banyak ber’gulat’ dengan hiburan dan sejenisnya yang ringan-ringan saja kadar ‘gengsi’nya lebih rendah. Padahal sih enggak juga, ya. Sama-sama pegang tanggung jawab terhadap publik kalo kata saya mah…

Sebenarnya menjadi penyiar radio itu gampang-gampang susah. Gampang, kalau sudah nemu celahnya dimana. Susah, kalau mau ‘gerak maju’ aja berat. dan semuanya, kadang berawal dari hal yang sangat simpel.

Mulai dengan mendengarkan musik, mendengarkan orang lain bicara, dan tau-tau kita sudah berada dalam lingkaran itu. And it took years, nggak tiba-tiba ‘jleg’ jadi penyiar handal. Semua perlu proses. Etapi bentar yaaa, bukan berarti saya juga udah handal, cuma ingin berbagi pengalaman aja.

#STEP 1

Berawal dari suka musik, dan suka mendengarkan radio. Bekal sebagai pendengar membuat kita bisa merasakan eperti apa jadinya jika kita menjadi penyiar, lho!! Dan yang didengarkan pun tidak terbatas pada 1 macam radio saja, atau radio favorit kita saja, tapi juga radio yang lain yang sama sekali bukan segmen kita.

 

#STEP 2

 

Belajar jadi Penyiar.  Saran saya sih, belajarlah pada tempatnya—alias, belajar di sekolah/tempat kursus/mengikuti workdshop di tempat yang memang sudah berlisensi. Sertifikat yang sudah didapat ketika sudah lulus nantinya akan sangat bermanfaat sebagai bekal untuk melamar pekerjaan sebagai Penyiar Radio. Apalagi secara teknis kita sudah berkenal dengan ‘dalemannya’ radio dan bagaimana cara kerja radio. Keuntungan lain dari hal ini adalah lingkaran pergaulan yang memungkinkan kita untuk mendapatkan informasi mengenai radio-radio mana saja yang membutuhkan jasa Penyiar Radio, termasuk bagi seorang pemula. Bahkan ada juga beberapa tempat khusus belajar broadcasting yang memang menyalurkan langsung lulusannya ke radio tertentu.

 

#STEP 3

 

Membuat contoh vokal/sample voice. Setiap radio PASTI akan meminta contoh vokal pada setiap kali membuka lowongan sebagai penyiar radio. Contoh Vokal adalah bekal untuk masuk ke radio manapun yang kita tuju. Buatlah sebagus mungkin dan usahakan sesuai dengan segmen radio serta gaya siaran di radio yang kita tuju. 

#STEP 4

 

Lowongan pekerjaan sebagai Penyiar Radio itu tidak selalu disiarkan secara terbuka pada saat satu radio membutuhkan. jadi, kalo menurut saya, sih—nggak perlu menunggu sampai ada lowongan. Kirimkan saja lamaran seperti mengirim lamaran biasanya. Lengkap dengan Surat lamaran yang mengesankan (karena berkaitan dengan dunia kreatif yaaa, jadi kalo menurut saya sih *lagi2* , pilih kalimat yang menarik dan memperlihatkan kesiapan kita untuk memasuki dunia radio *untuk pemula*), CV + foto terbaru, ijazah terakhir/transkrip nilai, pengalaman kerja (terutama di bidang hiburan, entah itu jadi MC atau Dubber) , CONTOH VOKAL, dll (dalam hal ini, apapun yang mendukung dan membuat lamaran jadi lebih mengesankan). Oya, satu lagi, jangan pake BOHONG, hehe….

 

#STEP 5

 

Menunggu itu sangat tidak menyenangkan, I knooowww!!! Menganggur itu swanggaattt nggak enak! So, jangan putus asa dan jangan mudah menyerah. Kirim lamaran ke radio manapun yang membutuhkan dan jangan pake GENGSI! Mau masuk radio dangdut kek, radio berita kek, radio nenek atau radio kakek, yang penting masuk radio dulu. Langkah pertama di dunia radio sangat bisa menentukan akan jadi Penyiar macam apa kita nantinya. Pastinya sih, nambah pengalaman, ya. dan yang tadinya cuma bisa dengerin, nantinya bisa jadi penyiar, rasanya kan lain. Makanya, jangan pilih-pilih.

 

Selanjutnya, akan mengalir sendiri …. Percaya deh, kalo kita selalu berusaha melakukan yang terbaik, yang akan kita dapat pun mudah2an selalu baik  *angel smile*

 

Ah ya, yang ini juga penting :

 

#CATATAN BUAT YANG SUDAH/AKAN JADI PENYIAR

 

– Up grade kemampuan. Kalo udah bisa satu hal, jangan jadi males nyobain hal yang lain. Kadang bisa membantu kita meluaskan jangkauan loohhh….

 

– Coba tetep dengerin lagu baru (meski kadang bikin kuping gatel karena gak cocok sama selera), gak kuper sama musisi baru dll.

 

– Up date berita!!! Tuh, ditambahin tanda seru yang banyak tahhh…Masa penyiar ga tau berita terkini??? Meskipun bukan penyiar di radio berita, gak melulu berita musik yang apdet, temans….politik, olahraga, seni, itu perlu banget. Penyiar itu kan —->>>>> WAWASANNYA LUAS!!! 

 

– Baca! Baca! Baca!!! Jangan males baca, ateuhhh….Mau baca koran, baca novel, baca komik, baca tabloid, baca kamus (yang ini agak-agak harus, deh hehe). Membaca itu kunci ilmu. Setuju?!?!?! Buat saya mah HARUS:D

 

Hmmm….udah cukup belum ya?? Kalo masih kurang, boleh tambah sendiri deh, atau dikoreksi pun bolehhh. Semoga bermanfaat:)

 

-W-

 

Advertisements

24 thoughts on “Bagaimana caranya menjadi seorang PENYIAR RADIO?

  1. cara membuat cv yg kreatif dan
    step 3 itu gimana caranya untuk membuat sample voice ? apakah kita rekam suara sendiri ? atau gimana ? dan jika benar kalimat” apa yg harus di ucapkan pada sample voice tersebut ??

    Like

    • hi Ilman:) CV yg kreatif itu (menurut saya) diantaranya memakai font yg unik/berbeda, kata2 yg dibuat sendiri alias bukan copy paste dr cv untuk perusahaan di bidang non radio, juga boleh ditambah dengan foto yg rada gaya dikit 😀

      untuk sample voice, coba dengar dulu radio ‘incaran’ untuk dikirimi lamaran, laku buat naskah dengan format acara yg didengar tadi. Buat contoh siaran sendiri, kering (hanya suara tanoa musik/lagu), dan sebaiknya direkam dengan kualitas baik.

      Gud Lak, yaaa….semoga bisa membantu^^

      Like

  2. terima kasiihh… 😀
    ada lagi..
    – aku kan gk punya alat buat rekaman yg bagus,nah klo cuma pake hp apa bisa ?

    Like

  3. terima kasihh ;D
    nah aku kn gk pnya alat rekam yg bagus, apakah cuma pake hp bisa membantu?
    n ngrim file’y dlm CD /apa ?

    Like

    • klo pake HP kurang bagus, sayangnya….bisa dicoba : rekam ke studio musik/tempat latihan band, mungkin dikenakan biaya sewa studio + biaya rekam. Filenya dalam bentuk CD.

      Tp klo mau gak repot sih, ada radio yang melakukan tes vokal langsung jika pelamar masuk ke tahap yg serius, alias sudah lolos verifikasi CV, lolos interview, biasanya di tahap ini take vokal. Tapi yaaa, klo mau begini jalannya, harus nglamar dulu:)

      Bagusnya sih, selalu punya persediaan sample vokal.

      Like

  4. Klau mau jadi penyiar biasanya surat lamaran nya kayak gimnh nih aq cobh cri contoh surat lamaran jdi penyiar radio tapi inga dapat”

    Like

    • surat lamarannya sama aja seperti untuk perusahaan lainnya, pada bagian CV boleh dipercantik dengan bentuk huruf yang menarik, kertas yang unik ( karena radio merupakan media kreatif). Untuk foto, selain pose pas foto resmi seperti biasa, juga boleh mnyelipkan foto gaya, apalagi kalao kita punya pengalaman kerja MC / dunia hiburan, foto bisa sangat membantu lho:)

      Like

  5. Teh, mau nanya nih 😀 Saya nyari2 tempat les/belajar broadcast di mana sih? :/ belum nemu2….<—-ya ampun, ini anak ga apdet. Saya ingin belajar jadi penyiar juga 😮 (catatan: orang yg lagi nanya ini tinggal di Bandung)

    Like

    • dear Indah,
      gapapa, banyak kok orang yang tinggal di Bandung tapi gak tau dimana letaknya BIP Mall misalnya hehe…

      Tempat belajar broadcast ada beberapa yang recommended, tinggal pilih aja :

      DJ Arie School-nya DJ Arie, Number One -nya Vivie Novidia,
      atau bisa juga mampir ke Broadcast Plus di GGM Jl. Merdeka 64 (pas di seberangnya Gramedia Jl Merdeka).

      Gud lak yaaa 🙂

      Like

  6. Terimakasih Ka Wind, inspiring banget tulisannya.. Semoga bisa membantu temen2 yg lagi awal banget di dunia radio, termasuk saya 🙂

    Like

  7. Punten teteh, mau tanya. Kalo mau jadi penyiar radio nih buat nambah pengalaman, tapi blm lulus SMK gimana tuh ? ._.

    Like

    • hi, Dewi^^ Untuk radio komersil di bandung, setau saya, minimal harus lulusan D3. Kalo mau sekedar cari pengalaman, coba ikut sekolah broadcast dulu, biar link ke radio komersil juga ada. Intinya sih, banyak gaul biar dapet pengalaman:)

      Like

  8. mau nanya dong, kalo untuk interview nya sendiri, kostum yg cocok gimana ya?? apakah formal seperti interview di kantoran, ato bisa yang agak kasual (pake jeans gitu).. mohon bantuannya 🙂

    Like

    • biasanya kasual, sesuai dengan kepribadian kita aja, tapi tetap sopan dan rapi yaaa (ya ampuun, baru keliatan ada message ini, jadi baru bales setelah lewat 2 taun! maapkan yaaa)

      Like

  9. Halo Bagus, kita lihat dulu radionya radio apa. Kalau radio bersegmen anak muda, biasanya pakai kasual tapi tetep rapi udah OK, kok. Nah, kalo segmennya dewasa dan lebih ke news radio, biasanya ya formal. Yang pasti sih, rapi dan bersih aja yang diutamakan. Good Luck, yaaa^^

    Like

  10. Teteh, makasi banyak tulisannnya. Jadi makin paham nii seputaran dunia broadcasting.. Mau nanya juga dong teh, kalo newbie yang mau jadi penyiar radio di bandung usianya dibatasin ga ya kalo berdasarkan jenjang kariernya kedepan? Sama ada tips2 ga buat newbie yang mau masuk dunia broadcasting tapi usianya udah di atas 25?

    Mohon info, bimbingan, dan makasii sebelumnya ya teh.. ^^

    Liked by 1 person

    • Hi, justA_rynn 🙂 Thx udah mampir yaaa^^ newbie are very welcome untuk jadi penyiar di sebuah radio. Apalagi radio yang usia pendengarnya di bawah 25 tahun biasanya banyak juga penyiar yang masih newbie, tapi mereka memang ikut pelatihan dulu supaya punya bekal untuk siaran.

      Setiap radio punya segmen pendengar masing-masing dan biasanya, yang menjadi penyiarnya adalah orang2 yang berada di usia sekitar pendengarnya juga. Kalo sudah di atas usia 25 thn dan masih newbie mau siaran, ya dicoba aja, tapi sesuaikan juga dgn warna vokal serta radio yang cocok dengan warna vokal dan gaya siarannya.

      Selalu ada pertimbangan tertentu bagi sebuah radio untuk menerima seorang penyiar baru (apalagi yang newbie), gak melulu berdasarkan pengalaman siaran. Ada faktor lain yang saya sebut —- JODOH 🙂 Artinya, kalau memang kita berJODOH untuk siaran di radio yang beda banget segmennya dengan yang kita inginkan, atau sebaliknya, biar TUHAN saja yang tentukan hasil akhirnya ^^

      Semoga cukup membantu, Semangat, yaaa^^

      Liked by 1 person

      • Hooo iya bener teh, tetep pasti ada faktor “milik” atau “jodoh” ya teh.. Jadi makin semangat niii.. Makasi banyak support sama masukanya teh.. ^^

        Fightiiing!!!

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s